Kevin Ohashi dari Review Signal telah menerbitkan tolok ukur kinerja hosting WordPress dan WooCommerce 2022. Tolok ukur ini adalah beberapa sumber ulasan paling tepercaya di industri hosting karena metodologi transparan Ohashi. Tidak ada perusahaan hosting yang mensponsori pekerjaan tersebut. Sebagai gantinya, Ohashi membebankan biaya standar yang didokumentasikan secara publik untuk partisipasi yang mencakup biaya tes.

Pada tahun 2022, Ohashi menguji 33 perusahaan dengan 79 paket berbeda di tujuh tingkatan harga yang berbeda, termasuk tingkat WooCommerce.

Jika kecepatan adalah salah satu perhatian utama Anda saat memilih perusahaan hosting, ulasan kinerja ini mungkin menarik. Tolok ukur tersebut mencakup uji Badai Beban yang dirancang untuk mensimulasikan pengguna nyata yang mengunjungi situs, masuk, dan menjelajah (kinerja tanpa cache). Mereka juga menguji kinerja yang di-cache, SSL, kueri WP per detik, kinerja pada beberapa operasi komputasi dan basis data, dan WebPageTest yang sepenuhnya memuat beranda dan mencatat berapa lama waktu yang dibutuhkan dari 12 lokasi berbeda di seluruh dunia.

Hasilnya mudah untuk diperiksa sekilas. Status Tingkat Atas (Bintang Penuh) diberikan kepada tuan rumah yang berkinerja baik di bawah serangkaian pengujian:

Hosting WordPress Tingkat Atas (Bintang Penuh)

Ini diberikan kepada perusahaan yang mempertahankan waktu aktif 99,9% di seluruh pengujian dan menunjukkan sedikit atau tidak ada penurunan kinerja selama pengujian beban, terutama berfokus pada tingkat kesalahan dan waktu respons yang konsisten. Tingkat kesalahan di atas 0,1% dan waktu respons di atas 1000 md* akan menjauhkan perusahaan dari pencapaian nilai Tingkat Tertinggi.

Dalam kategori anggaran <$25/Bulan, pemenang Tingkatan Teratas 2022 termasuk 20i, 34SP, EasyWP oleh Namecheap, Eco Web Hosting, GreenGeeks, HostXNow, ICDSoft, LightningBase, MechanicWeb, Pressable, SiteGround, dan WPX.

Di sisi lain spektrum, di tingkat Perusahaan ($500+/bulan), jumlah peserta jauh lebih sedikit tetapi mayoritas dari mereka mencapai status Tingkat Atas, termasuk Situs Web Performant, Presslab, Scaleforce yang didukung oleh Virtuozzo, Servebolt (Skala + ACD ), Servebolt, dan WordPress VIP.

Ini adalah tahun kedua Ohashi melakukan ulasan hosting WooCommerce. Pengujian dilakukan di situs web dummy WooCommerce dengan Storefront ditetapkan sebagai tema dan contoh produk yang dimuat.

Pemenang tingkat teratas untuk hosting WooCommerce termasuk GreenGeeks, Pressable, Servebolt, dan WordPress.com. Dua lainnya mencapai Honorable Mention – ICDSoft dan SiteGround.

Mengklik “Lihat hasil lengkap” untuk salah satu tingkatan akan menampilkan rincian rinci dari semua tes dengan grafik perbandingan dan ringkasan untuk setiap tuan rumah yang berpartisipasi.

Hosting WordPress Semakin Cepat

“Saya pikir tren yang paling luar biasa adalah seberapa cepat hal-hal terjadi,” kata Ohashi. “Misalnya jika kita melihat tingkat perusahaan dari tahun 2021 vs 2022, waktu respons rata-rata tercepat (Uji statis) adalah 9ms dan 6,4ms dan p95 adalah 41ms hingga 20ms. P95 tercepat ke-3 tahun lalu adalah 65ms yang akan menjadi yang ke-7 (dari 9) tercepat tahun ini jika Anda memindahkannya.

“Meskipun jumlahnya sudah sangat cepat, seluruh kelompok berakselerasi lebih cepat.

“Dan bukan hanya di kelas atas, di tingkat <25, pada uji Statis ada 1 perusahaan dengan di bawah 100ms p95 tahun lalu (CynderHost – 61ms). Tahun ini Anda memiliki tiga – Pressable (18ms), SiteGround (67ms), WPX (89ms).

“Pada akhir yang lambat, waktu respons rata-rata statis <25 paling lambat adalah 267ms, tahun lalu ada 5 perusahaan dengan rata-rata yang sama atau lebih lambat (maks di atas 1200ms).”

Ohashi mengatakan mungkin ada beberapa bias seleksi karena perusahaan yang berkinerja buruk mungkin tidak ingin berpartisipasi lagi dan menyaring diri mereka sendiri.

“Tetapi beberapa dari perusahaan tersebut sedikit meningkat seperti GoDaddy dari 295ms menjadi 234ms yang merupakan peningkatan 61ms,” katanya. “Saya ingin memanggil perusahaan yang terkadang berjuang dalam tes ini, dan terus berpartisipasi. Saya menghormati mereka dan itu membuat saya senang melihat mereka melakukan perbaikan terus-menerus.

“Meskipun saya memberikan penghargaan untuk perusahaan yang melakukannya dengan baik, saya pikir penting untuk menyadari bahwa tidak melakukannya dengan baik bukanlah kegagalan, ini tentang apa yang dilakukan perusahaan dengan informasi itu dan bagaimana mereka meningkatkan layanan mereka. Secara keseluruhan, tampaknya semua orang membaik dan itu adalah kemenangan bagi tuan rumah dan konsumen.”

Ohashi mengatakan salah satu tujuannya untuk tahun 2022 adalah berbicara dengan perusahaan untuk menjelaskan nilai partisipasi. Di luar nilai tolok ukur itu sendiri, ulasan ini membantu ekosistem mendorong kinerja yang lebih baik. Salah satu kebijakan pengujian Ohashi adalah pendorong besar untuk ini:

“Paket hosting sedekat mungkin dengan default. Dalam beberapa keadaan di mana mengaktifkan peningkatan kinerja sangat sederhana, misalnya mengklik opsi untuk mengaktifkan caching, ini akan dilakukan. Perubahan ini harus jelas atau dikomunikasikan dengan jelas dalam email selamat datang sehingga setiap pengguna dijamin setidaknya akan disajikan opsi. Jika tidak, semuanya apa adanya untuk pelanggan baru saat mendaftar untuk menghindari, sebanyak mungkin, manfaat tambahan dari perusahaan yang mengetahui bahwa mereka sedang diuji.”

Perusahaan yang berhasil dalam pengujian ini adalah perusahaan yang telah menerapkan kinerja secara default, sehingga teknologi peningkatan kinerja apa pun telah diaktifkan atau disajikan secara proaktif kepada pelanggan.

“Salah satu hal yang saya dapatkan adalah ekonomi dan kami berbicara tentang kebijakan opt-in vs opt-out seperti donasi organ dan bagaimana default dapat secara drastis mempengaruhi hasil,” kata Ohashi. “Dengan memaksakan peningkatan kinerja keikutsertaan, saya tidak tahu berapa ribu, atau bahkan ratusan ribu situs telah terkena dampak positif oleh tolok ukur ini tanpa pernah menyadarinya karena perusahaan hosting dipaksa untuk mengaktifkan default yang lebih baik.”

Ohashi juga bekerja sama dengan perusahaan dalam hal-hal yang tidak menjadi tolok ukur, seperti menunjukkan masalah dengan pengalaman orientasi/UI/UX dan melaporkan bug.

“Saya mungkin telah menggunakan lebih banyak perusahaan hosting WordPress yang berbeda dari siapa pun di dunia saat ini (saya harus berada di 10 besar dalam melakukan tolok ukur ini selama satu dekade kan?),” katanya. “Jika saya tidak tahu bagaimana melakukan sesuatu di sistem Anda, itu mungkin sistem Anda, bukan saya. Saya benar-benar ingin melihat semua orang melakukan yang lebih baik, karena semua orang menang dalam skenario itu dan saya akan mencoba membantu sebanyak yang saya bisa untuk mewujudkannya.”

Lihat Tolok Ukur Kinerja Hosting WordPress 2022 untuk perincian lebih rinci tentang semua tingkatan harga yang berbeda dan penjelasan lengkap tentang metodologi pengujian. Tolok ukur tahun lalu juga tersedia di situs web. Tahun ini Load Storm gulung tikar, jadi Ohashi mereplikasi tes ke k6. Semua skrip pengujian bebannya adalah open source dan tersedia di GitHub, jadi orang lain dapat menggunakannya untuk menguji situs mereka sendiri atau membangun suite pengujian mereka sendiri.

By AKDSEO