CERDASBELANJA.ID – Sejalan dengan masa pandemi yang akan berakhir, pemilik bisnis perlu memutar otak untuk mencari cara meningkatkan bisnis penjualan.

Hal ini juga dirasakan oleh Adidharma Sudrajat selaku pemilik bisnis sport hijab, Noore Sport yang jeli mencari cara meningkatkan penjualan bisnisnya.

Cara meningkatkan penjualan bisnis yang dilakukan Adi, adalah dengan memanfaatkan platform online.

Pasalnya, ketika berbicara tentang merek mode wanita, berbagai merek kerap muncul di pikiran kita.

Namun, sebagian besar dari merek tersebut pasti merupakan merek internasional yang sudah terkenal. Bagi Adi, fenomena ini akan mempersulit merek lokal untuk dapat bersaing.

Adi pun mulai mencari ide bisnis yang sesuai dengan preferensi lokal, agar dapat tetap bersaing dengan keberadaan merek-merek mode internasional.

Melihat Indonesia sebagai negara dengan populasi muslim terbesar di dunia, Adi melihat adanya kebutuhan spesifik dari konsumen perempuan muslim dalam berolahraga.

Adi pun memutuskan untuk mulai melakukan penelitian dan pengembangan produk Sport Hijab pada tahun 2015.

Setelah berhasil menerima sambutan hangat dari pasar, Noore Sport akhirnya didirikan Adi pada tahun 2017.

Baca Juga: 3 Cara Meningkatkan Bisnis ala Mr. Dimsum Medan, Harus Telaten

Adi menjelaskan, pakaian aktif berkualitas yang dihadirkan oleh Noore Sport yang dikembangkan berdasarkan prinsip 4K, yaitu kesopanan, keindahan, kenyamanan dan kesehatan.

“Noore Sport melakukan diskusi kelompok fokus dengan berbagai pemangku kepentingan seperti atlet nasional, desainer, dokter, bahkan tokoh agama untuk memastikan prinsip 4K tersebut terimplementasi dengan baik pada setiap penjualan,” ujar Adi dalam keterangannya, dikutip Minggu (31/7).

Saat ini, produk-produk dari Noore Sport menggunakan teknologi UV Guard, Air Tech, Nano Guard, dan Termal Tech untuk memastikan penjualan menghadirkan performa maksimal bagi pelanggan.

Pada tahun 2018, Noore Sport telah memiliki dua belas toko offline yang tersebar di seluruh Indonesia dan juga satu distributor di Malaysia.

Selain itu, Noore Sport juga menjadi olahraga resmi hijab bagi tim nasional Indonesia di ajang Asian Games 2018 untuk cabang olahraga taekwondo, pencak silat, papan luncurbola tangan, dan panjat tebing.

Kemudian, pada tahun 2020 Noore Sport merupakan salah satu bisnis yang menemukan pandemi.

“Mau tidak mau kami harus banting setir yang tadinya mengandalkan penjualan offline menjadi on line,” ungkap Adi.

Salah satu cara meningkatkan penjualan bisnis yang dilakukan Noore Sport, adalah mengubah fokus bisnis. Noore Sport yang tadinya memiliki 12 toko offlinemengubah strateginya menjadi 1 toko offline.

Semua promosi dan penjualan, fokus pada kanal-kanal on line seperti situs web sendiri nooresport.com, dan pasar.

Baca Juga: Cara Dapat Uang dengan Modal Rp200.000, Coba Bisnis Bakso Aci

penggunaan kanal on line ini memunculkan kebutuhan akan pembayaran on line yang tidak merepotkan pelanggan. Saat itu, Adi sebagai pendiri memilih Midtrans sebagai layanan mitra gerbang pembayaran untuk Noore Sport.

Midtrans merupakan layanan gerbang pembayaran yang merupakan bagian dari GoTo Financial.

“Selain antarmuka pengguna-nya yang sederhana, sehingga nyaman bagi pelanggan dalam melakukan pembayaran on lineMidtrans juga membantu bisnis kami dalam hal efisiensi operasional yang signifikan selama pandemi,” jelas Adi.

Dukungan pembayaran yang dapat diandalkan ini, mendorong pendapatan Noore Sport pasca pandemi meningkat 14,55% secara tahun ke tahun pada Juni 2022.

“Bahkan keuntungan Noore Sport meningkat sekitar 18% pasca pandemi karena adanya efisiensi yang signifikan,” tambah Adi.

Efisiensi bisnis dengan teknologi pembayaran ini, memudahkan Noore Sport mendapatkan sumber daya eksternal dari salah satu memulai di Indonesia pada tahun 2021. Pasalnya, dinilai telah menjadi pemimpin pasar pada kategori pakaian olahraga sederhana untuk merek langsung ke konsumen di tanah air.

Pada tanggal 22 Juli lalu, Adi terpilih menjadi salah satu narasumber pada Kelas Maju Digital dari Grup GoTo yang merupakan wadah edukasi bagi para UMKM untuk mendapatkan wawasan dari jumlah ahlipraktisi, dan pemangku kepentingan terkait yang dialami di bidangnya.

Head of Merchant Partnership & Brand Strategy Gojek & GoTo Financial Putri Rusli menjelaskan, melalui Kelas Maju Digital, GoTo sebagai perusahaan berbasis teknologi berusaha untuk terus membantu memberikan UMKM melalui solusi pengembangan bisnis berbasis digital.

Menurutnya, GoTo menghubungkan jutaan pelanggan, mitra pengemudi dan mitra usaha untuk memberdayakan semua pihak dengan semangat gotong royong.

Baca Juga: Bakal Pisah dengan Juragan99, Intip Daftar Bisnis Shandy Purnamasari

Produk dari GoTo Financial telah membantu ratusan ribu mitra usaha #BangkitBersama dalam hal pengembangan bisnis berbasis digital.

“Misalnya seperti operasional efisiensi manajemen bisnis yang terbantu oleh Moka, GoBiz, GoBiz PLUS, juga Selly. Selain itu juga ada GoPay dan Midtrans yang memudahkan pembayaran non tunai,” jelas Putri.

Di Kelas Maju Digital, Adi berbagi sejumlah strategi dalam mengembangkan bisnis Noore Sport. Adi menjelaskan bahwa memimpin Noore Sport, hal yang mudah, banyak tantangan yang muncul dalam perjalanan bisnisnya. Namun, justru menantang untuk mengubah masalah menjadi peluang yang memunculkan keseruan tersendiri.

Adi berpesan bagi para calon pengusaha yang mau memulai untuk berani memulai.

“Karena kita sudah dianugerahi kemampuan berpikir oleh yang maha kuasa. Itu modal yang lebih dari cukup untuk kita berikhtiar memulai bisnis sendiri,” tutup Adi.


Parapuan, KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

KONTEN YANG DIPROMOSI


Video Pilihan

By AKDSEO